Pengalaman Melahirkan Normal Dengan Minus Tinggi & Berat Badan Bayi 4 Kilogram

Hai semuanya, kali ini saya akan cerita mengenai pegalaman melahirkan anak ke-2 saya dengan metode partus spontan atau yang biasa orang sebut dengan melahirkan secara normal. Kali ini ada yang berbeda, karena selain minus mata saya yang naik, berat badan bayi saya sangat besar yaitu 4,020 gram,agak kaget sih bisa lahiran normal dengan BB bayi yang montok ini.

Trimester 2

Waktu saya masih TM 2, Obgyn memberitahu bahwa Berat Badan Janin saya masih dibawah ukuran seharusnya, alhasil saya pun diberikan ‘wejangan’ harus konsumsi daging,telur serta susu 2 gelas/hari sampai kontrol bulan berikutnya. Akhirnya saya lakukan, karena ‘wejangan’ ini pun nggak sulit untuk saya! Singkat cerita, pada kontol bulan selanjutnya, BB Janin saya normal kembali & sudah sesuai dengan yang seharusnya.

Setelah itu saya pun mengkonsultasikan mengenai minus mata saya yang cukup tinggi & akhirnya, beliau memberikan surat rujukan agar saya memeriksakan mata saya ke Dokter Spesialis Mata. Saya pun langsung memeriksakan mata saya. Setelah saya diperiksa dengan detail, dokter pun bilang kalau minus mata tinggi itu tidak berpegaruh untuk lahiran normal, yang berpengaruh adalah kondisi minusnya. Alhamdulillah, retina saya pun baik & saya pun dapat surat izin lahiran normal.

Simak pengalaman melahirkan normal anak pertama, disini

Trimester 3

Akhirnya TM 3 pun datang! Jujur, saya nggak sabar banget nunggu hari kelahiran saya. Selain karena penasaran sama si baby, saya pun sudah keburu enggap! entah, hamil ke-2 ini saya jauh lebih enggap,lebih capek dan lebih males ngapa-ngapain,hehehe

10 Februari 2020

Hari itu, entah kenapa perut saya mules seperti kontraksi, kencang & linu namun tidak ada flek, hal tersebut berangsung dari pukul 13.00 – 18.00 WIB & akhirnya saya pun mempersiapkan keperluan saya kedalam tas kemudian pukul 20.00 WIB saya menuju Rumah Sakit, sebelum ke Rumah Sakit saya menyempatkan untuk makan bersama suami terlebih dahulu, karena saya fikir kalau hari ini saya lahiran, saya harus makan dulu supaya punya tenaga.

Setibanya di RS, saya pun tidak langsung dapet ruang bersalin untuk pengecekan pembukaan, saya dan suami diminta untuk menunggu di ruang rawat inap sekitar 2 jam, kemudian bidan baru melakukan pengecekan pembukaan dalam dan CTG. Dari hasil CTG detak jantung bayi stabil & sudah ada pembukaan 2 kata bidan. Saya pun berharap semoga kalau malam tersebut lahiran, ya bisa dengan mudah lahirannya.

Kemudian sekitar jam 00.30 WIB saya pun dipindahkan ke ruang bersalin, kemudian obgyn pun datang untuk kontrol saya, beliau memberi tahu bahwa jika kontraksi tidak muncul lagi, saya lebih baik pulang karena toh pembukaan juga masih jauh banget, lebih baik di rumah agar lebih nyaman, begitu kata obgyn. Akhirnya, bener aja! Sampai jam 05.00 WIB kontraksi saya pun hilang & akhirnya saya memutuskan untuk kembali ke rumah.

Saya fikir, mungkin akan mules lagi besok atau lusa, ternyata sampai hari kontrol saya tanggal 20 Februari 2020 saya belum juga merasakan kontraksi, akhirnya ya saya kembali kontrol rutin. Saat kontrol, obgyn memberi tahu bahwa BB Janin saya sudah 3,3 kg & saya diminta untuk memperhatikan tanda persalinan, yaitu : Kontraksi intens, flek & pecah ketuban, serta diminta untuk banyak jalan kaki supaya kontraksi bisa datang . Hasil CTG saat itu juga baik-baik saja, saya pun kembali pulang & berharap bahwa segera lahiran, karena badan saya sudah engap sekali! hahaha

Setelah itu saya & suami sangat menunggu hari kelahiran & agak was-was juga sih, karena di pekan tersebut area miss V saya seperti basah terus, agak khawatir apakah ini ketuban atau bukan? akhirnya kami pun membeli kertas Lakmus supaya kami tau, cairan apakah yang keluar dari miss V, oh ternyata bukan ketuban, hanya keputihan. Oia, saya sempat susah mencari kertas lakmus, ternyata nggak dijual di apotek, melainkan di pasar obat seperti pasar pramuka & pasar proyek bekasi. Harga 1 kotaknya sekitar 40.000 isinya banyak banget.

26 Februari 2020

Hari itu dari jam 10 pagi, saya sudah merasakan perut seperti kenceng & linu, tapi bolak balik saya cek nggak ada flek yang keluar, karena saat melahirkan anak pertama, saya ada flek. Akhirnya saya lapor ke suami kalau saya sudah mulai kontraksi, suami pun bilang “yaudah kita RS yah, aku pulang sekarang”. karena HPL saya tanggal 28 Februari, sudah tinggal 2 hari lagi jadi suami memutuskan untuk ke RS, tapi saya bilang nanti aja, santai. hahaha

Saya saat itu mencoba santai, walau perut semakin intens sakitnya. Saya santai karena saya merasa belum ada flek, jadi yaudah santai aja (Padahal baru saya ketahui, kalau tanda persalinan itu nggak harus ada flek, asal kontraksinya sudah semakin intens, kita harus siap-siap). Saya rasakan kontraksi semakin intens, perut bagian bawah seperti keras, linu & ada yang dorong-dorong. Akhirnya jam 3 sore pun, saya bilang ke suami supaya bawa duren pas pulang kantor, akhirnya suami sampai rumah sekitar jam 6 sore dengan membawa duren, saya makan deh, dengan harapan bisa mempercepat kontraksi.

Sepulangnya suami dari kantor, dia selalu ngajakin saya untuk ke RS, tapi saya bilang nanti aja, karena jujur saya tuh ngebayangin nggak nyamannya saat di cek pembukaan, jadi nanti-nanti aja deh. Akhirnya dari jam 20.00 WIB saya mencoba untuk tidur sudah nggak nyaman, terlentang salah, miring juga salah, akhirnya saat jam 22.00 WIB saya turun ke lantai bawah kemudian saya makan, karena saya mikirnya ini nggak nyaman karena saya laper kali yah? haha

Selesai makan, saya & suami ke kamar untuk tidur, tapi saya merasa sudah sangat nggak nyaman, lebih nyeri banget! Kemudian suami saya mengajak saya untuk ke RS, katanya supaya lebih aman, kalau pun belum ada pembukaan kan bisa pulang lagi. Oke, saya nurut, kami pun bersiap & saya juga sudah mulai kesakitan sih saat itu, tapi jaim. LOL

23.45 WIB

Kami pun memutuskan untuk ke RS, ya walau tengah malam! Saat di perjalanan, saya sudah bener-bener kesakitan & saya bilang ke suami, “Kayaknya bakal lahiran deh, soalnya udah sakit banget, tapi kok nggak ada flek yah?”, suami cuma bilang “Bismillah aja, semoga lancar”. Kami pun sampai ke RS jam 00.30 WIB, saya masuk ke IGD dulu untuk lapor kalau mau lahiran, akhirnya suster pun mengantar kami ke ruang bersalin. Saat itu, suster menawarkan saya untuk duduk di kursi roda, tapi saya tolak & memilih untuk jalan dari IGD ke ruang bersalin di lantai 2, pelan-pelan saya jalan sambil mepet ke tembok, berharap dengan memaksakan diri untuk jalan, saya bisa lebih mudah lahirannya.

Persiapan Persalinan

Hari itu RS agak sepi, jadi saya langsung dapet ruang bersalin, sesampainya saya di ruang bersalin, saya pun cek CTG, selesai saya cek CTG bidan memberitahu bahwa detak jantung bayi sudah kurang stabil, jadi saya harus pakai selang oksigen & kemudian pasang infus. Saya hirup dalam-dalam oksigen tersebut, agar bayi saya bisa bernafas lebih baik. Suami saya pun langsung mengurus administrasi, setelah suami turun untuk mengurus administrasi, bidan melakukan pengecekan dalam & ternyata saya sudah pembukaan 6! Wah, pantes sakitnya udah lumayan! Saya pun nanya ke bidan, kok gaada flek yah? bidan pun menjelaskan kalau memang tanda persalinan itu nggak harus ada flek, asal kontraksinya sudah intens per 5 menit sekali.

Setelah cek pembukaan, bidan pun memberitahu saya kalau sesuai arahan obgyn, ketuban saya harus di pecahkan, karena saya punya riwayat ketuban hijau sebelumnya. Oke, saya manut aja, karena saya percayakan semua kepada team medis. Nggak lama, bidan pun memecahkan ketuban saya, nah dari sini saya sudah mulai nggak bisa kontrol diri saya, karena rasanya sudah super sakit! Ketuban pun kembali hijau, cairan infus mulai diganti dengan cairan induksi & ternyata saya sudah pembukaan 8! Wah, super cepet banget, nggak ada 30 menit dari pembukaan 6 ke 8 (tanpa induksi). Akhirnya, saya pun langsung ganti baju bersalin & para medis mempersiapkan alat perangnya, obgyn pun sudah datang & mulai bersiap. Momen ini, suami saya masih dibawah ngurus administrasi, huhuhu saya rasanya sedih harus merasakan momen ini sendirian.

Nggak lama para medis membawa alat-alat ke ruangan, saya pun sudah berasa seperti mau mengejan, akhirnya bidan & obgyn pun meminta saya mengejan. Berkali-kali saya mengejan susah banget rasanya, sampai akhirnya saya berkata “Duh, udah nggak kuat dok”, namun obgyn pun positif sekali, “Ayo bu, ngejan lagi! Pasti bisa, kasian bayinya bu, ini sudah keliatan rambutnya!”, oke saya kembali mengejan lagi dan kembali saya bilang “Dok, nggak kuaatttt (sambil nangis)”. Obgyn pun lansung bilang ke saya “Kalau Ibu nggak kuat, terpaksa nanti kami vacum” obgyn pun meminta bidan untuk menyiapkan alat vacum. Saat alat vacum disiapkan, obgyn meminta saya tetap mengejan.

Alat Vacum Rusak

Saya tetap diminta untuk tetap mengejan gimana pun rasanya, sampai alat vacum ready. Namun, memang bukan rejeki saya di vacum, alat vacumnya rusak! Obgyn pun meminta bidan untuk telfon kebawah, agar suami saya di panggil. Nggak lama, suami saya pun datang, saya kembali merasa punya kekuatan, saya kembali mengejan & suami pun menyemangati, sekitar 3 kali mengejan, akhirnya bayi saya keluar juga! Wah, saya langsung berasa plooooonnggggggg!!!!

Saat setelah bayi keluar, saya bener-bener mau pingsan, pandangan pun burem, ruang ber-AC pun saya tetap keringetan & sekujur tubuh lemas tak berdaya. Kemudian, bayi di bersihkan di atas perut saya, sambil tak berdaya saya berfikir dalam hati “kok ini bayi berat benget sih?” ternyata setelah bersih, bayi langsung di observasi tanpa saya melakukan IMD karena detak jantung bayi yang kurang stabil. Sebelum bayi di bawa ke ruang observasi, suami saya mengumandangkan adzan & saya minta fotoin bayi, supaya saya bisa lihat. Masyaallah, ini bayi gede banget?? berapa ini beratnya? suami saya senyum-senyum doang & bilang “nanti aja, selesai jait kamu liat sendiri ya”.

Setelah proses jahit selesai, saya pun kembali ganti baju biasa untuk pindah ke ruang rawat inap. Sebelum saya ke ruang ranap, saya menyempatkan diri untuk keruang bayi melihat bayi saya & ternyata berat bayi saya 4,020 gram!!! Allahuakbar, pantes susah banget saat ngejan, ternyata saya melahirkan bayi dengan berat 4kg!!! Seketika, lelah & capek saya hilang setelah melihat bayi. Tapi, saya sedih karena saya harus pisah dengan bayi, saya di ruang ranap, bayi harus di observasi & masuk perina, karena detak jantungnya kurang stabil. Yasudah, saya minta yang terbaik saja sama Allah SWT.

Bayi saya lahir jam 01.45 WIB, berarti dari saya datang ke RS sampai bayi lahir itu nggak sampai 2 jam! Proses yang begitu cepat & berkesan banget, karena saya harus melahirkan bayi jumbo walau minus mata saya cukup tinggi yaitu : Kanan 7, kiri 4,5.

Pelajaran hari ini, bahwa minus mata yang cukup tinggi itu tidak menghalangi seorang perempuan untuk melahirkan normal / partus spontan. Memang saat setelah bayi keluar, pandangan saya burem sekali & saya sempat berfikir bahwa pasti minus saya naik lagi, namun setelah saya periksakan ke dokter mata sekitar 2 pekan setelah lahiran, mata saya tetap kok minusnya. Dokter mata berkata, kalau lahiran itu memang bisa mempengaruhi semua otot, termasuk otot pada mata, jadi wajar kalau pasca melahirkan mata burem, namun bukan berarti minusnya jadi nambah.

Alhamdulillah, sudah 1 bulan pasca lahiran, saya merasa minus saya nggak nambah & kondisi mata saya pun baik-baik saja. Sekian, cerita perjalanan melahirkan saya yang ke-2! Semoga cerita ini bisa bermanfaat untuk teman-teman semua ya! Untuk kamu yang punya minus tinggi, nggak usah berkecil hati dulu, semua perempuan bisa kok lahiran normal, asal tidak ada penyulit seperti pre-eklamsia, bayi terlilit pusar dll. Tapi, mau lahiran normal secara partus spontan maupun sesar, serahkan semua kepada Allah SWT! Apapun metode lahirannya, tidak akan mengurangi esensi menjadi Ibu, semangat!

You may also like

8 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *