Pengalaman Menyusui Anak Pertama

Ternyata, menyusui itu nggak semudah yang saya bayangkan, ada proses, kesabaran yang luar biasa dan ego yang harus kita redam, semoga lelah ini menjadi lillah, aamiin.

Saat setelah melahirkan, saya merasa menyusui itu mudah karena saya biasa melihat teman-teman dan orang sekitar yang sedang menyusui, tapi ternyata sangat menguji lahir serta batin saya loh! Kenapa begitu? oke saya ceritain dari awal yah.

Jadi, selama di RS saya tidak bersama Baby, karena dia harus dirawat secara intensive di ruang Perinatologi. Iya, saya dengan berat hati memberikan sufor kepadanya karena selama di RS ASI saya belum keluar sama sekali dan baby butuh susu secara cepat dan saya ingin yang terbaik untuknya. Untuk cerita melahirkan, kamu bisa baca disini :

Pengalaman Melahirkan Normal Anak Pertama Dengan Mata Minus Tinggi

Saat sampai dirumah, saya agak kagok saat menyusui, baby terus saja menangis dan saya panik luar biasa, akhirnya berujung dengan memberikannya sufor lagi dengan menggunakan sendok. Sedih rasanya, anak nangis karena lapar, saya panik, belum tau caranya menyusui dengan baik,kurang tidur, payudara dan punggung pun rasanya remuk! ditambah lagi tamu yang cukup sering datang untuk menjenguk saya dan anak, rasanya seperti ingin ngumpet aja di pelosok supaya nggak ada yang ganggu, hehehe

Akhirnya dihari ke-5 setelah saya kembali dari RS, ada salah satu tetangga yang memiliki calon mantu berprofesi sebagai Bidan dan paham mengenai laktasi, akhirnya ia pun datang dan langsung mengajari saya cara menyusui sampai cara memijat payudara ketika bengkak. Rasanya seperti dapet angin segar, karena setelah diajari ya baik saya maupun baby jadi enjoy dengan proses menyusui.

Minggu Pertama Menyusui

Seperti yang saya ceritakan diatas bahwa sampai dirumah saya nggak tau caranya nyusuin, saya pikir sekedar nempelin mulut bayi ke puting, kemudian selesai. Ternyata, ada yang namanya posisi menyusui, pelekatan dalam menyusui, pijat dan kompres menyusui, power pumping untuk meningkatkan produksi ASI dan lain sebagainya yang saat minggu pertama pasca melahirkan saya belum sama sekali paham, karena saat saya hamil hanya fokus kepada bagaimana cara melahirkan mudah dan minim trauma, ya itu penting tapi menurut saya penting juga untuk mempelajari dunia perASI-an sebelum kita benar-benar menimang anak, karena kalau nggak paham seperti saya, “capek” nya tuh dobel! Untungnya saya segera mendapatkan pertolongan dari salah satu tetangga, kalau nggak mungkin saya akan menyerah untuk memberi ASI, karena saat itu banyak orang sekitar saya yang malah justru menghantui saya dengan kalimat “ASI nya kosong tuh”, “udah kasih sufor aja”, “kasih pakai dot aja jangan sendok”, “kamu makannya dikit sih, jadi ASI nya ga ada tuh” dan lain sebagainya, yang saat itu bikin kepala saya makin muter & pusing. Akhirnya setelah saya diajari cara menyusui & baca mengenai dunia per-ASI-an, saya pun nggak dengerin kalimat negatif tersebut, saya cuekin sambil nyemil. hehehe

Memang penting untuk menyusui dengan keras kepala, itu yang saya lakukan diawal menyusui! Pokoknya nenen aja gak boleh pakai sofor lagi karena saya mau membangun bonding ke anak

Minggu Kedua Menyusui

Saya pikir dengan paham cara menyusui & pelekatan yang benar, sudah kelar hidup saya dari drama menyusui, ternyata enggak! Kenapa? karena ada drama baru yang muncul justru dari bayi, di minggu kedua ini (sekitar usia 8 hari) bayi terus-terusan menangis sepanjang hari, nenen sambil duduk salah, ditimang-timang salah, ditaro kasur salah, semua serba salah dan tetap aja si bayi menangis.

Tangisan bayi belum reda, kembali lagi saya diserbu kalimat negatif “ASI nya kosong tuh”, “udah kasih sufor aja”, “jangan digendong terus, nanti bau tangan” dsb yang selamat, saya cuekin semua perkataan tersebut walaupun datangnya dari Ibu saya sendiri. Pusing kali kalau dengerin banyak omongan nggak penting seperti itu, lebih baik saya tenang dan tetep menyusui & ngemil, iya satu-satunya hiburan saya ya cemilan enak, karena saya juga bosen disuguhin makanan yang katanya baik untuk ASI.

Ternyata, setelah saya tanya di group kehamilan yang saya ikuti, memang wajar kalau bayi pada usia >7 hari itu akan menangis terus-menerus, itu bukan karena ASI kita kosong, namun memang bayi pada usia tersebut lagi dalam fase growth spurt alias lagi mau gedein badan & berkembang, jadi kita sebagai Ibunya harus memfasilitasi hal tersebut dengan cara terus memberikannya ASI, tenang serta berikan pelukan / gendongan sebanyak mungkin yang bayi inginkan, tanpa harus takut bau tangan, itu mitos seeeuuuss! Lagian kalaupun bayi bau tangan & maunya digendong ibunya ya saya mah gapapa, toh dia pun masih bayi, masih butuh penyesuaian lingkungan dan gapapa banget saya pelukin, ciumin, toh itu semua adalah jalan untuk membangun bonding Ibu ke Anak.

Saat itu ya saya pun selow, mau anak nenen sampai 4 jam pun (mentil) saya ladenin, kapan lagi coba? jadi ya bye-bye mandi dengan tenang, makan dengan tenang, saya saat itu makan sambil nenenin. Fase rewel ini pun terjadi hanya di usia 1 bulan pertama aja kok, selebihnya bayi sudah pinter kalau nenen & sepertinya sudah gak growth spurt lagi deh.

Setelah melewati 2 pekan yang cukup drama, akhirnya saya pun semakin hari bisa semakin tenang dalam menghadapi bayi, karena setiap malam saya selalu bangun untuk menyusui bayi setiap 2 jam sekali, mau bayi lagi bobo atau sudah bangun, kalau sudah 2 jam ya harus saya susui. Waktu 2 bulan pertama itu rasanya berat sekali menyusui, karena saya harus gendong bayi, nenenin sambil duduk dan ngantuk, saya selalu minum air sebelum saya nenenin di malam hari supaya saya gak ngantuk, kalau sudah waktu subuh saya agak sedikit tenang karena bayi lebih anteng & saya bisa tidur dengan tenang, tentunya bayi diurus akung & oty.

Walaupun menurut saya menyusui di 2 bulan pertama ini sangat berat, tapi semua lelah akan terbayar dengan melihat timbangan bayi yang lonjakan berat badannya cukup banyak, waktu anak saya itu setiap bulan pasti akan nambah 1 kilo sampai anak usia 4 bulan, setelah itu hanya naik sekitar 500 gram saja. Saya pun bisa “membalas” omongan negatif orang tentang “ASI saya kosong” dengan ngasih tau kalau anak saya setiap bulan BB nya bisa naik dengan drastis! hahaha

Tips Menyusui Ala Saya

  1. Pastikan saat kamu hamil, pelajari juga mengenai dunia laktasi (cara menyusui, pelekatan, serba-serbi pumping & menyimpan ASIP, fase anak, dsb)
  2. Hiraukan saja omongan negatif orang lain mengenai kamu atau ASI kamu, cuekin aja
  3. Keras kepala lah saat menyusui
  4. Standby makanan / snack favorite! Kalau saya suka beli beng-beng 1 box & martabak coklat, hahaha
  5. Perbanyak makan sayur & buah
  6. Minum ASI Booster! Saya pilih mama soya & blackmores untuk ASI booster sampai sekarang (usia anak 6 bln)
  7. Bangunkan suami jika kamu butuh bantuan di malam hari saat menyusui
  8. Lupakan pekerjaan rumah kalau kamu nggak pakai ART, cari aja ART harian atau laundry!
  9. Wajib ikut tidur saat bayi kita tidur! sampai anak usia 2-3 bulan, saya selalu tidur saat anak tidur, palingan ya bangun kalau saya mau makan atau sedikit beres-beres
  10. Minta bantuan keluarga untuk ikut jagain bayi kalau kamu lagi butuh “me time”! ya, me time ala saya mah sekedar mandi dengan tenang, keramas plus jalan keluar rumah untuk beli jajanan, makan es krim diluar karena kalau dirumah saya gak boleh makan pedes & minum es, katanya ngaruh ke bayi bikin mules & flu, padahal mah mitos, saya iya aja deh dari pada ribet

Tips Untuk Para Suami

  1. Mandiri saat istri pasca melahirkan, maksudnya ya kalau kamu gak pake ART coba suami untuk cuci baju sendiri, setrika sendiri, bantuin masak, nyuci piring, rapihkan kamar, karena saya yakin betul selama 2 bulan pasca melahirkan itu istri lagi fokus ke anak, untuk mandi lama aja susah ya gimana buat beres-beres?
  2. Tanyakan istri butuh apa? sekedar tanya & penuhi aja, karena mood & hormon pasca melahirkan itu super acak adut, jadi suami harus ekstra manjain istri
  3. Ikut bangun malam saat bayi nangis! Ya, walaupun para suami gak bisa ikut nenenin bayi, setidaknya ikut bangun sekedar benerin bantal istri untuk sandaran atau ambilin minum buat istri, ini udah so sweet banget kok
  4. Belajar merawat bayi, ini penting banget untuk sekedar gantiin popok atau gendong bayi
  5. Ajak istri sesekali jalan keluar, makan diluar! Ya, sumpek juga sih kalau istrinya dirumah terus, sesekali ajak makan mie ayam atau bakso aja, itu udah bikin istri seneng kok! kalau perlu ajak belanja skincare! lol
  6. Ikut belajar mengenai dunia bayi, banyak kok akun instagram atau website untuk belajar dunia bayi, saya saranin follow Ayah ASI karena bagus untuk para suami

Nah, itu sih sedikit cerita saya saat awal menyusui yang cukup drama! Tenang, semua Ibu baru itu pasti punya banyak drama, dari drama hamil, melahirkan sampai menyusui, tapi tenang aja drama menyusui itu gak akan lebih dari 2 bulan kok! Sabar aja & siapin banyak cemilan enak biar hati selalu happy!

Sekian yah cerita dari saya, kalau kamu (suami / istri) punya cerita mengenai menyusui, boleh yuk share pengalaman kalian di kolom komentar ya! Saya doakan supaya para Ibu menyusui selalu diberikan kesehatan lahir & batin, aamiin!

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *